Panduan ke Taman Nasional Grand Teton, AS

Diperbarui pada Jul 07, 2024 | Visa AS online

Terletak di jantung North-Western Wyoming, Taman Nasional Grand Teton diakui sebagai Taman Nasional Amerika. Di sini Anda akan menemukan rangkaian Teton yang sangat terkenal yang merupakan salah satu puncak utama di taman seluas sekitar 310,000 hektar ini.

Industri pariwisata di AS dikenal melayani jutaan dan jutaan turis asing dan non-asing setiap tahun. Pengaturan tur dan perjalanan meningkat di Amerika Serikat menjelang akhir abad ke-19 setelah urbanisasi yang cepat. Pada tahun 1850, Amerika Serikat mulai melayani wisatawan yang datang dari seluruh dunia serta mengkonkretkan warisannya sendiri dalam bentuk keajaiban alam, warisan arsitektur, peninggalan sejarah, dan kegiatan rekreasi yang dihidupkan kembali. Lokasi di mana pembangunan mulai merembes secara penuh adalah Boston, Chicago, Los Angeles, Philadelphia, New York, Washington DC, dan San Francisco. Ini adalah lokasi utama yang menyaksikan transformasi cepat dalam setiap arti istilah. 

Saat dunia mulai mengenali keajaiban Amerika, baik dari segi industrialisasi maupun metropolitanisasi, pemerintah mulai melestarikan dan melestarikan lokasi-lokasi wisata terkenal. Lokasi wisata ini meliputi perbukitan yang menyayat hati, taman dan keindahan alam lainnya seperti air terjun, danau, hutan, lembah, dan banyak lagi. 

Terletak di jantung North-Western Wyoming, Grand Taman Nasional Teton diakui sebagai Taman Nasional Amerika. Di sini Anda akan menemukan rangkaian Teton yang sangat terkenal yang merupakan salah satu puncak utama di taman seluas sekitar 310,000 hektar ini. Rentang Teton membentang hingga 40 mil-panjang (64 km) kira-kira. Bagian utara taman disebut 'Jackson Hole' dan terutama memiliki lembah. 

Taman ini terletak sekitar 10 mil selatan Taman Nasional Yellowstone yang sangat terkenal. Kedua taman dihubungkan oleh National Park Service dan dijaga oleh John D Rockefeller Junior Memorial Parkway. Anda akan terkejut mengetahui bahwa seluruh cakupan area ini merupakan salah satu ekosistem beriklim sedang yang terkonsolidasi dan terluas di dunia. Jika Anda berencana untuk melakukan tur ke Amerika Serikat, Taman Nasional Grand Teton adalah salah satu lokasi yang tidak boleh Anda lewatkan. Untuk mengetahui semua tentang taman, mulai dari asal-usulnya hingga kemegahannya saat ini, ikuti artikel di bawah ini sehingga ketika Anda mencapai lokasi, Anda sudah mengetahui detailnya dan mungkin tidak memerlukan pemandu wisata. Selamat berselancar di taman! 

Sejarah Taman Nasional Grand Teton, AS

Paleo-India

Peradaban terdaftar pertama yang ada di Taman Nasional Grand Teton adalah Paleo-India, yang berusia sekitar 11 ribu tahun. Selama waktu itu, iklim Jackson Hole Valley sangat dingin dan lebih cocok dengan suhu Alpine. Hari ini taman mengalami iklim semi-kering. Sebelumnya jenis manusia yang akan menampung Lembah Jackson Hole pada dasarnya adalah pemburu dan bermigrasi dalam gaya hidup mereka. Mengingat iklim dingin yang berfluktuasi di wilayah tersebut, jika Anda mengunjungi taman hari ini, Anda akan menemukan lubang api dan peralatan yang dimaksudkan untuk tujuan berburu di dekat tepi danau Jackson yang sangat terkenal (yang juga merupakan tempat wisata yang sangat umum karena keindahan pemandangannya. memerlukan). Alat dan perapian ini kemudian ditemukan seiring waktu.

Dari alat-alat yang ditemukan dari situs penggalian ini, beberapa di antaranya milik Budaya Clovis dan kemudian dipahami bahwa alat-alat ini berasal dari setidaknya 11,500 tahun. Alat-alat ini dibuat dari bahan kimia tertentu yang membuktikan sumber-sumber Teton pass saat ini. Sementara obsidian juga dapat diakses oleh orang-orang Paleo-India, tombak-tombak yang ditemukan dari situs tersebut mengisyaratkan bahwa mereka milik Selatan.

Dapat diasumsikan bahwa jalur migrasi orang Paleo-India berasal dari selatan Jackson Hole. Yang menarik untuk dicatat adalah bahwa pola migrasi kelompok penduduk asli Amerika belum berubah dari 11000 tahun menjadi 500 tahun yang lalu, juga mencerminkan fakta bahwa melalui perjalanan waktu ini tidak ada bentuk pemukiman yang dibuat di tanah Jackson Hole.

Eksplorasi dan Ekspansi 

Ekspedisi tidak resmi pertama yang dilakukan ke Taman Nasional Grand Teton dilakukan oleh Lewis dan Clark yang melewati wilayah utara. Saat itu musim dingin ketika Colter melewati wilayah itu dan secara resmi menjadi orang bule pertama yang menginjak tanah taman. 

Pemimpin Lewis dan Clark William Clark bahkan memberikan peta yang menyoroti ekspedisi mereka sebelumnya dan menunjukkan bahwa ekspedisi dilakukan oleh John Colter pada tahun 1807. Diperkirakan, ini diputuskan oleh Clark dan Colter ketika mereka bertemu di Saint Louis Missouri pada tahun 1810. 

Namun, ekspedisi resmi pertama yang disponsori pemerintah yang terjadi di Taman Nasional Grand Teton adalah pada tahun 1859 hingga 1860 yang disebut Ekspedisi Raynolds. Ekspedisi ini dipimpin oleh kapten tentara William F. Raynolds dan dipandu di jalannya oleh Jim Bridger, yang adalah seorang pria gunung. Perjalanan itu juga melibatkan naturalis F Hayden yang kemudian mengorganisir ekspedisi masing-masing lainnya di daerah yang sama. Ekspedisi tersebut direncanakan untuk menemukan dan menjelajahi daerah wilayah Yellowstone tetapi karena turunnya salju yang lebat dan iklim dingin yang tak tertahankan, mereka harus membatalkan misi untuk tujuan keselamatan. Kemudian, Bridger mengambil jalan memutar dan memandu ekspedisi ke selatan melintasi union pass yang mengarah ke Gros Ventre River dan akhirnya keluar dari wilayah tersebut melalui Teton pass.

Peringatan Taman Nasional Yellowstone secara resmi dilakukan pada tahun 1872 ke arah utara Jackson Hole. Menjelang akhir abad ke-19, para konservasionis direncanakan untuk memasukkan bentangan pegunungan Teton dalam batas-batas yang dapat diperluas dari Taman Nasional Yellowstone. 

Kemudian, Presiden Franklin Roosevelt membuat monumen Nasional Jackson Hole seluas 221,000 hektar yang dipahat pada tahun 1943. Monumen ini pada waktu itu menimbulkan kontroversi karena dibangun di atas tanah yang disumbangkan oleh perusahaan tanah Sungai Ular dan menutupi properti yang disediakan oleh hutan Nasional Teton juga. Selama waktu itu, anggota partai Kongres terus-menerus melakukan upaya untuk memindahkan monumen dari properti. 

Pasca Perang Dunia II, publik negara mendukung dimasukkannya monumen ke properti taman dan meskipun masih ada tentangan dari pihak lokal, monumen itu berhasil ditambahkan ke properti.

Itu adalah keluarga John D Rockefeller yang memiliki peternakan JY yang berbatasan dengan Taman Nasional Grand Teton menuju Barat Daya. Keluarga tersebut memilih untuk menyerahkan kepemilikan peternakan mereka ke taman untuk pembangunan cagar alam Lawrance S Rockefeller pada November 2007. Ini didedikasikan untuk nama mereka pada 21 Juni 2008.

ESTA Visa AS Online sekarang tersedia untuk diperoleh melalui ponsel atau tablet atau PC melalui email, tanpa memerlukan kunjungan ke lokal US Kedutaan. Juga, Formulir Aplikasi Visa AS disederhanakan untuk diselesaikan secara online di situs web ini dalam waktu kurang dari 3 menit.

Geografi tanah tertutup

Terletak di jantung wilayah Barat Laut AS, Taman Nasional Grand Teton terletak di Wyoming. Seperti yang telah kami sebutkan di atas, wilayah utara taman dilindungi oleh John D. Rockefeller Jr. Memorial Parkway, yang diurus oleh Taman Nasional Grand Teton. Di bagian selatan Taman Nasional Grand Teton hiduplah jalan raya yang sangat estetis dengan nama yang sama. 

Tahukah Anda bahwa Taman Nasional Grand Teton membentang hingga sekitar 310,000 hektar? Padahal, John D. Rockefeller Jr. Memorial Parkway membentang hampir 23,700 hektar. Sebagian besar lembah Jackson Hole dan mungkin sebagian besar puncak gunung yang terlihat mengintip dari Teton Range berada di dalam taman. 

Ekosistem Greater Yellowstone tersebar di tiga negara bagian yang berbeda dan membentuk salah satu ekosistem lintang tengah terbesar yang terkonsolidasi yang bernafas di bumi saat ini. 

Jika Anda kebetulan bepergian dari Salt Lake City, Utah, maka jarak Anda dari Taman Nasional Grand Teton adalah 290 menit (470 km) melalui jalan darat dan jika Anda sedang bepergian dari Denver, Colorado maka jarak Anda dengan jalan darat seharusnya 550 menit (890 km), melalui jalan darat

Jackson Hole

Jackson Hole terutama adalah lembah indah yang dalam yang memiliki ketinggian rata-rata sekitar 6800 kaki, kedalaman rata-rata sekitar 6,350 kaki (1,940 m) dan sangat dekat dengan batas taman selatan dan panjangnya 55 mil (89 km). ) panjangnya dengan lebar sekitar 13 mil (10 sampai 21 km).  Lembah ini terletak di sebelah timur Pegunungan Teton, dan meluncur ke bawah hingga 30,000 kaki (9,100 m), melahirkan Sesar Teton dan kembaran paralelnya yang ditandai ke arah sisi timur lembah. Hal ini membuat blok Jackson Hole disebut sebagai hanging wall dan blok gunung Teton dikenang sebagai footwall. 

Wilayah Jackson Hole sebagian besar merupakan dataran datar dengan perkiraan ketinggian yang membentang dari selatan ke utara. Namun, keberadaan Blacktail Butte dan perbukitan seperti gunung Signal bertentangan dengan definisi dataran datar dari bentangan pegunungan.

Jika Anda ingin menyaksikan depresi glasial di taman, Anda harus menuju ke tenggara danau Jackson. Di sana Anda akan menemukan banyak penyok yang biasa dikenal sebagai 'ketel' di wilayah tersebut. Ceret ini lahir ketika es yang terjepit di dalam beton kerikil tersapu dalam bentuk lembaran es dan mengendap di lekukan yang baru terbentuk.

Pegunungan Teton

Pegunungan Teton membentang dari utara ke selatan dan memuncak dari tanah Jackson Hole. Tahukah Anda bahwa pegunungan Teton membentuk pegunungan termuda yang pernah berkembang penuh dalam rangkaian Pegunungan Rocky? Gunung ini memiliki kemiringan ke barat di mana anehnya naik dari lembah Jackson Hole yang terletak di timur tetapi lebih menonjol ke arah lembah Teton di barat. 

Penilaian geografis yang dilakukan dari waktu ke waktu menunjukkan bahwa banyak gempa bumi yang terjadi di Sesar Teton menyebabkan perpindahan bertahap ke arah sisi baratnya dan pergeseran ke bawah di sisi timur, dengan perpindahan rata-rata satu kaki (30 cm) terjadi 300 hingga 400 tahun.

Sungai dan danau

Ketika suhu Jackson Hole mulai turun, itu menyebabkan pencairan gletser yang cepat dan pembentukan danau di wilayah tersebut, dan di antara danau-danau ini, danau terbesar adalah Danau Jackson.

Danau Jackson terletak di bagian utara lembah yang panjangnya sekitar 24 km, lebarnya 8 km dan kedalamannya sekitar 438 kaki (134 m). Namun yang dibangun secara manual adalah Bendungan Danau Jackson yang dibuat dengan ketinggian sekitar 40 kaki (12 m).

 Wilayah ini juga memiliki sungai Snake yang sangat terkenal (dinamai berdasarkan bentuknya yang mengalir) yang membentang dari utara ke selatan, memotong taman dan memasuki danau Jackson yang terletak dekat dengan batas Taman Nasional Grand Teton. Sungai kemudian mengalir ke depan untuk bergabung dengan perairan bendungan Danau Jackson dan dari titik itu, ia menuju ke selatan yang menyempit melalui Lubang Jackson dan meninggalkan kawasan taman itu ke sebelah barat bandara Lubang Jackson.

Tumbuhan dan Hewan

Flora

Wilayah ini adalah rumah bagi lebih dari seribu spesies tanaman vaskular. Karena ketinggian pegunungan yang bervariasi, memungkinkan satwa liar untuk berkembang biak di lapisan yang berbeda dan bernapas di semua zona ekologi, yang meliputi Tundra Alpine dan Pegunungan Rocky yang memungkinkan terjadinya gencatan senjata di hutan sementara di dasar lembah tumbuh kombinasi pohon jenis konifera dan gugur yang menyertai dataran semak belukar yang tumbuh subur di endapan aluvial. Ketinggian pegunungan yang bervariasi dan suhu yang bervariasi memainkan peran penting dalam pertumbuhan spesies. 

Pada ketinggian sekitar 10,000 kaki yang terletak tepat di atas barisan pepohonan, kawasan Tundra di lembah Teton bermekaran. Menjadi daerah tanpa pohon, ribuan spesies seperti lumut dan lumut, rumput, bunga liar, dan tanaman lain yang dikenal dan tidak dikenal bernafas di tanah. Berbeda dengan ini, pohon-pohon seperti pinus Limber, Whitebark, Cemara pinus dan cemara Engelmann tumbuh dalam jumlah yang baik. 

Di wilayah sub-Alpine, turun ke dasar lembah, kami memiliki cemara biru, cemara Douglas, dan pinus lodgepole yang menghuni daerah tersebut. Jika Anda bergerak sedikit ke arah tepi danau dan sungai, Anda akan menemukan kayu kapas, willow, aspen, dan alder yang tumbuh subur di lahan basah.

Fauna

Salah satu atraksi wisata utama Taman Nasional Grand Teton adalah enam puluh satu spesies hewan yang beragam yang dipelihara di lokasi sporadis. Spesies ini termasuk serigala abu-abu yang indah yang diketahui telah terhapus menjelang awal 1900-an tetapi kembali ke wilayah tersebut dari Taman Nasional Yellowstone setelah mereka dipulihkan di sana. 

Kejadian lain yang sangat umum di taman untuk turis adalah yang sangat menggemaskan berang-berang sungai, bagger, marten dan coyote paling terkenal. Selain itu, beberapa kejadian lain yang agak langka adalah tupai, marmut perut kuning, landak, pika, tupai, berang-berang, muskrat, dan enam spesies kelelawar yang berbeda. Untuk mamalia berukuran lebih besar, kami memiliki rusa yang sekarang ada dalam ribuan di wilayah tersebut. 

Oh, jika Anda suka mengamati burung dan senang mengetahui dan melihat burung, maka tempat ini akan terbukti menjadi petualangan yang luar biasa karena sekitar 300 spesies burung aneh terlihat di sini secara teratur dan ini termasuk burung kolibri calliope, angsa terompet, merganser biasa, bebek harlequin, merpati Amerika dan teal bersayap biru.

BACA LEBIH BANYAK:
Rumah bagi lebih dari empat ratus taman nasional yang tersebar di lima puluh negara bagiannya, tidak ada daftar yang menyebutkan taman paling menakjubkan di Amerika Serikat yang mungkin lengkap. Baca selengkapnya di Panduan Perjalanan ke Taman Nasional Terkenal di AS


Visa AS ESTA adalah izin perjalanan online untuk mengunjungi AS untuk jangka waktu hingga 90 hari.

warga negara Swedia, warga negara Prancis, Warga negara Australia, dan Warga negara Selandia Baru dapat mengajukan permohonan online untuk Visa AS Online.